Home Budaya Mengenal Sikap dan Perilaku Masyarakat Nias

Mengenal Sikap dan Perilaku Masyarakat Nias

3 min read
0
0
452
Fatele (Tari Perang) - niasoke

Indonesia memiliki banyak suku yaitu sekitar 1.340 suku bangsa menurut data BPS tahun 2010. Masing-masing suku memiliki ciri khas dan bahasa daerah yang berbeda-beda. Salah satunya adalah suku Nias yang berada di Provinsi Sumatera Utara. Beginilah sikap dan perilaku masyarakat Nias yang berada di Kepulauan Nias.

  1. Suka bekerjasama dan bergotong royong dalam menyelesaikan pekerjaan. Hal ini dibuktikan dengan peribahasa nias atau amaidola “Aoha noro nilului wahea, aoha noro nilului waoso, alisi tafadaya-daya, hulu tafadaya-daya”.
  2. Gemar melaksanakan owasa (pesta besar). Pada zaman dahulu owasa tidaklah sembarangan untuk dilaksanakan, kepada setiap orang yang telah melakukan owasa maka berhak mendapatkan gelar sanuhe (Kepala). Namun pesta sekaran yang dimaksud seperti pesta pernikahan, kematian, kelahiran dan acara-acara ucapan syukur lainnya.
  3. Sangat menghormati tamu, setiap tamu yang datang akan disuguhkan sirih (afo) sebagai wujud penghormatan kepada tamu tersebut. Afo sering kita temui di acara-acara penting adat nias.
  4. Suka dipuji, disanjung, dan sangat mempertahankan harga diri. Hal ini dapat dilihat dari peribahasa “Sokhi mate moroi aila” (Labih baik mati daripada malu). Hal ini dapat diartikan secara postif maupun negatif. Secara positif diartikan masyarakat Nias adalah masyarakat yang berbudaya, bermatabat dan beradab, sehingga lebih baik mati untuk mempertahankan itu dari pada harus menanggung malu. Jika diartikan secara negatif, masyarakat Nias sulit maju, sulit berkembang dikarenakan mempertahankan gengsi dan harga diri.
  5. Suka berdamai, perilaku masyarakat yang penuh cinta kasih, rukun dan damai menjadi keseharian masyarakat Nias, ini dibuktikan dari kebiasaan masyarakat Nias yang suka berkumpul dengan keluarga besar.
  6. Mudah tersinggung, dalam hal yang menyangkut unsur suku dan adat istiadat apabila yang kurang sesuai ini bisa menjadi salah satu pemicu yang kuat untuk bertindak.
  7. Taat aturan, pada dasarnya masyarakat Nias memegang teguh budaya yang dimiliki dan taat aturan. Hal ini terbukti dari kebiasaan yang dilakukan masyarakat Nias dalam keseharan, mulai dari pernikahan, kelahiran, pemberian nama anak hingga kematian. Semua telah ditulis dalam aturan kebiasaan sesuai kesepakatan dan musyawarah.

Itulah beberapa sikap dan perilaku masyarakat Nias yang berada di Kepulauan Nias.

Load More Related Articles
Load More By ononiha
Load More In Budaya

Baca Juga

Mengenali istilah Unicorn

Akhir-akhir ini di media sosial banyak sekali yang membahas Unicorn. Usut punya usut hal i…